Menurut Studi Penderita Kanker di Bawah 50 Tahun Meningkat

9

Menurut Studi Penderita Kanker di Bawah 50 Tahun Meningkat

NewsMixed.com – Menurut Studi Penderita Kanker di Bawah 50 Tahun Meningkat. Kanker tetap menjadi salah satu musuh utama kemanusiaan. Masih dianggap sebagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan, prognosis berbagai jenis kanker sering berarti “kematian” untuk pasien.

Kanker adalah penyakit ketika beberapa sel tubuh tumbuh di luar kendali dan menyebar ke bagian lain dari tubuh. Ketika didiagnosis menderita kanker, kebanyakan orang segera berpikir bahwa ini adalah “hukuman mati.” Bahkan, ada begitu banyak perkembangan baru dalam perawatan mereka. Pasien dapat hidup lebih lama dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

Menurut salah satu studi yang diterbitkan dalam Onkologi JAMA pada tahun 2021, dan berdasarkan knowledge tentang beban world Penyakit, Cedera dan Faktor Risiko Studi 2019, hingga 18,7 juta orang di seluruh dunia didiagnosis menderita kanker pada 2010, dan complete kematian akibat kanker berjumlah kanker ke kanker 8,29 juta.

Pada 2019, angka -angka ini meningkat secara signifikan, dengan 23,6 juta orang menerima prognosis kanker baru dan catatan yang mendokumentasikan 10 juta kematian akibat kanker.

Para ilmuwan yang melakukan penelitian juga menemukan bahwa di antara 22 kelompok cedera dan penyakit yang diteliti, kanker adalah penyebab kematian kedua, tahun yang hilang dan jumlah tahun yang hilang karena penyakit, kecacatan atau kematian dini.

Investigasi baru -baru ini mengungkapkan bahwa jumlah kanker telah meningkat, khususnya pada usia lebih awal kurang dari 50 tahun. Apa penyebabnya?

1. Meneliti catatan belasan kanker selama 12 tahun

Diterbitkan dalam jurnal Pure Critiques Medical Oncology pada September 2022, Tren Peneliti Amerika Serikat (AS) terdaftar dalam wabah kanker pada orang di bawah 50 tahun. Menurut para peneliti, tren ini dimulai sekitar tahun 1990 -an, dan para peneliti ingin tahu tentang penyebabnya.

Untuk analisis ini, para peneliti memeriksa knowledge pada 2000-2012. Analisis ini juga melibatkan 14 jenis kanker yang umum pada kelompok umur di bawah 50, seperti:

  • Kanker payudara.
  • Kanker Colonrectal.
  • Kanker endometrium.
  • Kanker kerongkongan.
  • Kanker Kepala dan Leher.
  • Kanker ginjal.
  • Mieloma multipel.
  • Kanker pankreas.
  • Kanker prostat.
  • Kanker perut
  • Kanker tiroid.

Kemudian, para peneliti mencari studi yang menjelaskan tren ini, termasuk paparan karsinogenik di masa kanak -kanak. Akhirnya, tim peneliti memeriksa studi yang menjelaskan karakteristik gejala awal kanker klinis dan biologis, dan membandingkannya dengan gejala akhir setelah 50 tahun.

2. Risiko kanker meningkat seiring generasi sejak pertengahan abad ke-20

Setelah analisis, para peneliti menemukan bahwa paparan awal kehidupan, seperti pola makanan, gaya hidup, berat badan, paparan lingkungan dan microbiome telah berubah dalam beberapa dekade terakhir. Dinyatakan bahwa food plan kebarat -baratan dan gaya hidup yang tenang adalah beberapa penyebab utama di balik tren negatif ini.

Di sisi lain, peningkatan kasus kanker juga mensyaratkan tren positif. Ini berarti bahwa program deteksi kanker semakin dilirik. Namun, para peneliti memperingatkan bahwa deteksi kanker menyumbang sejumlah kecil kanker di bawah 50, dan ada faktor -faktor lain yang menyebabkan 14 jenis kanker yang disebutkan dalam poin sebelumnya.

3. Penyebab utama kanker pada usia muda

Para peneliti mengindikasikan bahwa perubahan ini telah terdeteksi sejak 1950 -an. Beberapa gaya hidup yang terdaftar oleh para peneliti berkontribusi pada peningkatan jumlah kasus kanker di bawah 50 tahun saat ini adalah:

  • Eating regimen Barat (lemak jenuh tinggi, daging merah, daging olahan, gula dan makanan olahan, serta konsumsi buah -buahan, sayuran, gandum dan serat utuh).
  • Penurunan kadar ibu yang menyusui, kemudian meningkatkan konsumsi susu formulation di antara bayi.
  • Peningkatan konsumsi alkohol.
  • Konsumsi antibiotik yang lebih tinggi di antara anak -anak.
  • Peningkatan kebiasaan merokok (baik perokok aktif dan perokok pasif).
  • Jam tidur berkurang dalam kelompok anak karena polusi cahaya di malam hari.
  • Investasikan jam tidur karena shift malam, tingkatkan risiko kanker karena menyebabkan obesitas pada diabetes.
  • Perubahan reproduksi, dari berkurangnya usia menstruasi, pengurangan tingkat kelahiran, untuk meningkatkan penggunaan obat kontrasepsi oral.
  • Gaya Hidup Sedental.
  • Peningkatan kasus diabetes tipe 2.

4. Mengapa faktor-faktor ini amat berpengaruh terhadap kanker?

Dilaporkan oleh Medical Information hari ini, faktor gaya hidup seperti obesitas gaya hidup sedimen umumnya dikaitkan dengan masalah kesehatan, termasuk kanker. Faktor -faktor ini menyebabkan peradangan pada tubuh dan mengganggu proses pengendalian sel, sehingga dapat menyebabkan penyakit kronis dan risiko kanker.

Peringatan lainnya, faktor -faktor di awal kehidupan juga dapat berdampak kemudian. Misalnya, obesitas dapat menyebabkan resistensi insulin dan peradangan yang menyebabkan kanker. Berita buruk lainnya adalah dari waktu ke waktu, tingkat yang paling gemuk pada anak -anak dibandingkan dengan beberapa dekade yang lalu.

Jadi bagaimana cara mengejek risiko kanker ini? Jawaban yang mudah adalah meninggalkan food plan dan gaya hidup yang tidak sehat. Detailnya, Tomotaka, menjelaskan perubahan gaya hidup berikut:

  • Hindari food plan barat yang merupakan makanan olahan padat, lemak hewani, permen dan konsumsi daging merah yang berlebihan.
  • Hindari konsumsi gula.
  • Berolahraga secara teratur.
  • Berhentilah merokok dan terkena asap rokok.
  • Hentikan konsumsi minuman keras.
  • Konsumsi makanan dan minuman bergizi seimbang.
  • Tingkatkan kualitas tidur dan hindari paparan polusi cahaya di malam hari.
  • Kurangi frekuensi perubahan malam sebanyak mungkin.
  • Vaksinasi mikroorganisme kanker (misalnya, human papilloma/HPV dan virus hepatitis B/HBV).

5. Kekurangan penelitian ini

Para peneliti menunjukkan bahwa penelitian ini memiliki ketidaknyamanan utama. Kekurangannya adalah bahwa para peneliti tidak memiliki knowledge yang cukup dari negara -negara pendapatan rendah ke rendah untuk mengetahui apakah tren kanker yang sama terjadi beberapa dekade yang lalu.

Selain itu, Ogino dan Ugai berharap untuk melanjutkan penelitian ini mengumpulkan lebih banyak knowledge dan berkolaborasi dengan lembaga penelitian internasional untuk melacak tren kanker di seluruh dunia. Bagi mereka, partisipasi orang tua sangat penting untuk memantau perkembangan kanker pada pasien anak selama beberapa dekade berikutnya.


Previous article“You Are A Gift From Heaven” Actor Junior Pope Says As He Celebrates His Son, Jidenna
Next articleVicente Fox Que and his wife, Martha Sahagún, seen shopping at exclusivo centro comercial Forum Shop
NewsMixed is a Latest Trending and Entertaining News Hub Portal. We provides data on different categories for free.