5 Cara Mencegah Penyakit Jantung dan ini Pembunuh Nomor 1 di Dunia

8

5 Cara Mencegah Penyakit Jantung dan ini Pembunuh Nomor 1 di Dunia

NewsMixed.com – 5 Cara Mencegah Penyakit Jantung dan ini Pembunuh Nomor 1 di Dunia. Mengutip halaman Kementerian Kesehatan Indonesia (Kemenkes), menurut Direktur Pencegahan Penyakit yang Tidak Terkomunikasi dari Kementerian Kesehatan, Dr. Putri Arianie, Mhkes, sampai sekarang penyakit yang tidak dapat dikomunikasikan telah menjadi penyebab terbesar dari terbesar dari Kematian Indonesia. Di antaranya adalah penyakit jantung, kanker dan diabetes mellitus.

Tidak hanya di Indonesia, penyakit jantung telah menjadi masalah di dunia. Menurut Laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dari beberapa penyebab kematian, penyakit jantung berkontribusi hingga 16 persen, yang menjadikannya pembunuh nomor 1 di dunia selama 20 tahun terakhir.

Information cukup menyedihkan, mengingat penyakit jantung dapat dicegah. Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah penyakit jantung yang dapat Anda lakukan sehingga Anda dapat menghindari penyakit jantung.

(*5*)1. Berhenti merokok

Lanza Healthline, langkah penting yang harus Anda ambil jika Anda ingin menghindari penyakit jantung adalah berhenti merokok. Efek buruk dari merokok banyak, yang semuanya dapat menyebabkan risiko penyakit jantung, serangan jantung dan stroke.

Merokok dapat menyebabkan akumulasi lemak, mengakibatkan plak di arteri, mendorong pengerasan arteri yang disebut aterosklerosis. Akibatnya, aliran darah diblokir.

Selain itu, rokok juga dapat mengurangi jumlah kolesterol yang baik atau lipoprotein kepadatan tinggi (HDL), meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan tekanan pada arteri, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Telah ditunjukkan bahwa berhenti merokok mengurangi risiko penyakit jantung. Sebuah studi yang diterbitkan dalam New England Journal of Medication meneliti efek program kontrol konsumsi tembakau di negara bagian California, Amerika Serikat (AS), yang diterapkan pada 1989-1997, pada tingkat kematian penyakit jantung.

Akibatnya, program ini dikaitkan dengan 33.300 jumlah kematian karena penyakit jantung yang lebih kecil, dibandingkan dengan jumlah kematian yang diharapkan terjadi, jika tren kematian mengikuti sebelum program ini diterapkan.

Tidak hanya penyakit jantung, berhenti merokok juga dapat mengurangi risiko beberapa penyakit lainnya. Menurut investigasi yang diterbitkan dalam American Journal of Public Well being, telah ditunjukkan bahwa penurunan tingkat populasi merokok karena penerapan beberapa program kontrol rokok di beberapa negara bagian AS. UU. Mengurangi tren jantung penyakit, Penyakit serebrovaskular (penyakit pembuluh darah di otak), penyakit pernapasan dan kanker.

Penurunan jumlah perokok juga berdampak pada nilai ekonomi. Selama 10 tahun, program pengendalian rokok ini dapat menghindari setidaknya 36.000 jumlah untuk pasien yang dirawat di rumah sakit, yang setara dengan US $ 1,5 miliar (setara dengan RP21,25 miliar). Sejumlah besar, kan?

Bayangkan, berapa banyak dana BPJ yang dapat disimpan jika setiap populasi Indonesia menyadari mengurangi atau berhenti merokok. Jumlah pasien dengan rumah sakit harus dikurangi, biaya yang harus dikenakan negara untuk mendukung perawatan dan perawatan juga berkurang, dan alokasi dana dapat didistribusikan untuk bidang lain, pendidikan, misalnya.

2. Perbanyak makan sayur dan buah

Pola nutrisi dan makanan sangat penting dalam upaya mencegah penyakit jantung. Faktanya, jika Anda memiliki riwayat keluarga penderitaan jantung atau memiliki kecenderungan genetik penyakit jantung, pola makan sehat dapat menjauhkannya dari penyakit fana ini.

Peluncuran Penerbitan Kesehatan Harvard, penelitian yang diterbitkan di PLOS Medication Journal mengamati kebiasaan makan 8.000 orang dari lima etnis yang berbeda, yang semuanya memiliki risiko lebih besar penyakit jantung karena variasi genetik yang disebut 9p21.

Akibatnya, mereka yang mengikuti weight-reduction plan sehat, terutama mereka yang mengonsumsi lebih banyak sayuran dan buah -buahan mentah, variasi genetiknya 9p21 tidak memberikan risiko serangan jantung yang lebih tinggi.

Dengan kata lain, bahkan orang yang memiliki risiko tinggi penyakit jantung dapat menghindari memilih pola weight-reduction plan yang sehat, yaitu meningkatkan makanan untuk makan sayuran dan buah -buahan.

3. Meminimalkan stres

Mengutip situs net resmi Pusat Medis Universitas Rochester, Rochester, stres dapat disebabkan oleh fisik, misalnya, karena kurangnya tidur atau rasa sakit. Stres juga dapat disebabkan oleh faktor psikologis, seperti tekanan kerja, perhatian karena mereka tidak memiliki cukup uang, kesedihan karena kehilangan orang yang dicintai, dll.

Ketika stres atau dalam keadaan terancam, tubuh melepaskan hormon kortisol yang fungsinya meningkatkan gula dalam aliran darah, sehingga otak dapat bekerja lebih efektif. Jadi, pada kenyataannya, hormon kortisol ini bermanfaat.

Hanya stres yang bertahan terus menerus atau kronis membuat hormon kortisol selalu dalam keadaan tinggi, dan ini berbahaya.

Berdasarkan hasil penelitian, kadar kortisol yang tinggi karena stres kronis dapat meningkatkan kadar kolesterol, trigliserida, gula darah dan tekanan darah. Semua itu adalah faktor risiko penyakit jantung.

Karena stres tidak bisa dihindari dalam kehidupan ini, apa yang harus Anda lakukan adalah menanganinya dengan baik. Ini dapat dilakukan, misalnya, dengan latihan pernapasan, meditasi, yoga atau latihan fisik lainnya, serta menjaga keseimbangan antara waktu kerja dan kehidupan pribadi.

4. Cukup tidur

Seringkali diremehkan, fakta bahwa mimpi itu cukup penting untuk mempertahankan tubuh yang sehat. Melempar medlineplus, kurang tidur dapat meningkatkan risiko hipertensi, obesitas dan diabetes, tiga hal yang membuat seseorang lebih berisiko penyakit jantung.

Untuk menghindari ini, cobalah tidur setidaknya 7 jam sehari. Dengan cara ini, tubuh dapat memiliki cukup waktu untuk regenerasi atau memperbaiki sel, sehingga organ tubuh dapat menjaga kesehatan mereka.

5. Rutin olahraga

Cara lain yang dapat Anda lakukan untuk mencegah penyakit jantung adalah dengan menerapkan gaya hidup aktif, juga dikenal sebagai banyak gerakan, misalnya, berolahraga secara teratur.

Mengutip di situs net resmi American Coronary heart Affiliation, Anda dapat melakukannya melalui aktivitas fisik intensitas aerobik sedang (misalnya, berjalan cepat) yang berlangsung selama 150 menit seminggu. Anda ingin lebih menantang? Anda juga dapat memilih aktivitas fisik aerobik intensitas tinggi (misalnya, jogging atau olahraga lari) selama 75 menit seminggu. Oke, sungguh, membuat kombinasi keduanya.

Penyakit jantung bukan lagi penyakit identik yang menyerang usia tua seperti sebelumnya. Banyak usia yang lebih muda telah terpengaruh. Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan bagaimana mencegah penyakit jantung sesegera mungkin. Ingat, usia muda tidak lagi menjadi jaminan bahwa kita bebas dari pembunuh nomor 1 dunia ini.


Previous articleLena Ahn Height, Weight, Net Worth, Age, Birthday, Wikipedia, Who, Nationality, Biography
Next articleIme Udoka Apologizes For Cheating With Member Of The Celtics Staff
NewsMixed is a Latest Trending and Entertaining News Hub Portal. We provides data on different categories for free.